.


Posting Kajian

Anang Susetyo Widodo
Anang Susetyo WidodoWednesday, July 26th, 2017 at 8:06pm
Ahmad Miftahul Huda
Ahmad Miftahul HudaWednesday, July 26th, 2017 at 8:06pm
ﺃﻧﺪﺭﻱ ﻣﻮﻻﻧﺎ
ﺃﻧﺪﺭﻱ ﻣﻮﻻﻧﺎWednesday, July 26th, 2017 at 8:06pm

📚 *HADIRILAH KAJIAN KHUSUS MUSLIMAH*

insya Allah,
📆Kamis, 3 Dzulqa'dah 1438 H/ 27 Juli 2017 M

⏰Pukul 16.30- selesai

📌Bersama Pemateri :
*Ustadzah Nur Ifadah, Lc ( Ummu nabila )*

📕 Pembahasan:
*Kitab Shahih Fiqh Sunah*
Tema : *Sunah sunah Fitrah*

🏠Tempat:
Masjid RIYADHUS SHALIHIIN
Perum Mutiara Insani, Padurenan, Mustika Jaya
Kota BEKASI

📱Informasi: 081806407285
08138648104

Ddy
Ddy shared Masjid Al-Ikhlas Cengkareng's photo to the group: Jadwal Kajian Salaf Indonesia.Wednesday, July 26th, 2017 at 8:06pm
Hafizh Romadhon
Hafizh RomadhonWednesday, July 26th, 2017 at 8:06pm

INFO : 💝 "SEMINAR KELUARGA SAKINAH" 💝

👉 Daftar dan Hadirilah....!!!

Seminar Keluarga Sakinah Al-Sofwa XI Level 2

🌴 *Rumah Tangga Harmonis Penuh Berkah* 🌴

👉Terbuka untuk umum
👉 Peserta Terbatas
👉🏻 Tidak diperkenankan membawa anak-anak

Bersama :
🍂 Ustadz Dr Muhammad Arifin Badri MA. Hafidzhohullah
🍂 Ustadz Rizal Yuliar Putra Nanda Lc. Hafidzhohullah

📖 Materi:
1. Karakteristik Rumah Tangga Harmonis Penuh Berkah.
2. Peran Suami Istri Dalam menjaga Keutuhan Rumah Tangga
3. Aspek-Aspek Pendorong Dalam menjaga Keutuhan Rumah Tangga
4. Problematika Rumah Tangga Sebab dan Solusinya

⏰ Waktu & Tempat :
👉 Waktu : *Ahad, 13 Agustus 2017 M/20 Dzul Qo'dah 1438 H*
👉 Pukul : 07.30 WIB s/d 17.00 WIB
👉 Tempat : Balai Sidang Djokosoetono FH UI Depok ( *_dalam konfirmasi_*)

🎁 Fasilitas :
Makalah, Blocknote, Makan Siang, Coffe break, Souvenir Sertifikat, & Ruangan AC.

📝 WAKTU Pendaftaran: *10 juli –10 Agustus 2017*

☎ *INFORMASI Pendaftaran* :
👉 *WA : 0852 1859 9626*

💎 Terima kasih jazakumullahu khoiro telah turut menyebarkan.

Ari Wahyudi
Ari WahyudiWednesday, July 26th, 2017 at 7:28pm
Ari Wahyudi
Ari Wahyudi shared Kajianilmiah.com's photo to the group: Jadwal Kajian Salaf Indonesia.Wednesday, July 26th, 2017 at 7:23pm
Edhe Ya Edhe
Edhe Ya EdheWednesday, July 26th, 2017 at 7:03pm
Ahmad Miftahul Huda
Ahmad Miftahul HudaWednesday, July 26th, 2017 at 7:03pm
Ahmad Miftahul Huda
Ahmad Miftahul HudaWednesday, July 26th, 2017 at 7:03pm

Kajian rutin sangat penting

Load More

Jadwal Kajian
Jadwal KajianWednesday, July 26th, 2017 at 6:22pm

بِسْمِ اللّٰهِ
السلام عليكم ورحمةالله وبر كا ته

*HADIRILAH KAJIAN RUTIN MASJID AL FATTAH*

📆 : Rabu, 26 Juli 2017
2 Dzulqa'dah1438 H

🕕 : Ba'da Magrib S/D Selesai
👤 : *Ustadz Azhar Bin Seff.MA*

📖 : *"Kitab Umdatul Ahkam"*

Alamat :
Masjid AL-FATTAH
Jl. Raya jatinegara timur no 48-50

☎ : 08119444562
08567187271
085100713123
087877587676

والسلام عليكم ورحمةالله وبر كا ته

Silahkan sebarkan informasi ini ke saudara & sahabat anda,
"Barangsiapa yg menempuh suatu jalan utk menuntut ilmu, maka اَللّهُ mudahkan jalannya menuju Surga."
Kajian ini terbuka utk umum ikhwan & akhwat..

*MOHON PERHATIAN
Utk yg membawa anak2 agar menjaga anaknya tidak berisik & bercanda selama kajian berlangsung karna menganggu jalan nya kajian..

جَزَاكُمُــ الله خَيْرً

📲 IG dan TG
@masjidalfattah

Jadwal Kajian
Jadwal Kajian added a new photo.Wednesday, July 26th, 2017 at 6:21pm
Jadwal Kajian
Jadwal KajianWednesday, July 26th, 2017 at 6:11pm

《 BANJARMASIN 》

Hadirilah Kajian Islam Ilmiah
Insya Allah,

Rabu, 03 Dzulqa'dah 1438 H/ 26 Juli 2017
Ba'da Magrib 19.00 WITA

Bersama Ustadz Ahmad Zainuddin Al Banjary Hafidzahullah

Kajian Kitab *at-Tauhid al Ladzi huwa Haqullah 'ala al-'Abid*
KITAB TAUHID Permurnian Ibadah Kepada Allah
Karya Syaikh Muhammad at-Tamimi Rahimahullah

@Masjid Imam Syafi'i
Jalan AMD Raya (Depan SMPN 19)
Banjarmasin, Kalimantan Selatan

SILAHKAN SIMAK KAJIAN MELALUI:
1. http://dakwahsunnah.com
2. http://live.dakwahsunnah.com:80 (Iphone/Android)
3. http://bb.dakwahsunnah.com:80/;stream (Blackberry)
4. http://live.Dakwahsunnah.com:80 (winamp/vlc/tune)
5. Radio Gema Madinah 93.7 FM Martapura
6. Radio Amoeba 105.1 FM Pangkal Pinang
7. Radio Al Hikmah, Banyuwangi

SIMAK JUGA VIA VIDEO LIVE STREAMING :

Facebook : https://www.facebook.com/dakwahsunnahdotcom/
Youtube : http://bit.ly/youtube-ds
_________

Bagi Anda pengguna Android
Akses lebih mudah KLIK:
http://bit.ly/1wr7OxW

Layangkan pertanyaan Anda pada
*SAAT KAJIAN BERLANGSUNG* via;
-SMS/WA ; 0853 8884 8444, 0821 5999 9913

Kajian ini FREE, Terbuka untuk umum
(Muslim dan Muslimah)
Silahkan bantu sebarkan info ini
Semoga bermanfaat.

_________
Fanspage :
Facebook : Masjid Imam Syafii Banjarmasin
Twitter : @Imamsyafiibjm
Telegram : https://telegram.me/misbjm

-Tim Dakwah Masjid Imam Syafii Banjarmasin-

Jadwal Kajian
Jadwal KajianWednesday, July 26th, 2017 at 4:13pm

Assalaamu'alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh

THE RABBAANIANS presents
“KETOK PALU"

Insya Allah, Rabu 26 Juli 2017 (3 Dzulqa'dah 1438H), di Masjid Agung Al-Azhar bersama Ustadz Subhan Bawazier setelah shalat Isya berjamaah sampai selesai (Isya jam 19:09 WIB).

LIVE STREAMING:
• Youtube channel: The Rabbaanians
• FB fan page: The Rabbaanians

DAPATKAN BROADCAST INFO KAJIAN & ARTIKEL ILMU INSYA ALLAH DI:
Whatsapp: 087878405003
Pin BBM: 5E080D91

Instagram: @the_rabbaanians
Telegram: @therabbaanians
FB fan page: The Rabbaanians
Youtube channel: The Rabbaanians
SoundCloud: The Rabbaanians

⏩ Diselenggarakan oleh:
KI - ASIA (Kajian Islam - Alumni Sekolah Islam Al-Azhar), Yayasan Pesantren Islam Al-Azhar, Al-Hikmah, IslamDiaries

⏩ Didukung oleh:
SIP (Solidaritas Insan Peduli @solidaritasinsanpeduli), Teladan Rasul, Relawan Sahabat Tauhiid, Rajin Shalat, APII (Aliansi Pemuda Islam Indonesia), YI-Lead (Young Islamic Leaders), Indonesia Tanpa JIL, Pejuang Subuh, R.I.S.K.A (Remaja Islam Sunda Kelapa), AYLI (Al-Azhar Youth Leader Institute), Akhtar Foundation, ILUSTRI (Ikatan Alumni Teknik Sipil Trisakti), Komunitas Sahabat Muslimah, Berani Berhijrah, Celoteh Muslim, Islami Poster, Negeri Akhirat, Duniajilbab, Merchandise Muslim (@merchandisemuslim), Lembaga Amil Zakat Al-Azhar, Aladzievie Channel


Dimohon tidak melakukan penyebaran flyers dan liputan di masjid Agung Al-Azhar tanpa seizin pihak KI - ASIA (Dani 08999391973)

Jadwal Kajian
Jadwal KajianWednesday, July 26th, 2017 at 2:31pm

*بِسْــــــــــــــــــمِ الله الرحمن الرحيم*

*السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه*

📜 🇭 🇦 🇩 🇮 🇷 🇮 🇱 🇦 🇭 . . . ! ! !

╔════════════════╗
*KAJIAN RUTIN ILMIYYAH*
*UNTUK UMUM (IKHWAN/AKHOWAT)*
╚════════════════╝

In syaa Allah,
🇸🇦 *RABU , ٣ Dzulqo’dah ١٤٣٨ H /* *🇮🇩 26 JULI 2017*

*BA'DA MAGHRIB-SELESAI*

Bersama Pemateri :
*USTADZ ABU USAMAH SYAMSUL HADI, LC حفظه الله *

Dengan Materi
*"PEMBAHASAN KITAB MASAIL JAHILIYYAH"*

Tempat :
*MASJID HIJAU NURUL IMAN CILANGKAP*

‌🌐 Peta Lokasi : https://goo.gl/maps/eSG49JQ9At42

‌🎁 ``` Ayoo Ajaklah Seluruh Keluarga, Sahabat, dan Karib kerabat Anda, semua ditunggu kehadirannya di taman-taman Surga..```

‌💰 *Kajian GRATIS dan Terbuka untuk umum*

‌Info lebih lanjut :
‌☎ _0889-1500004_
☎ _0813-4785-4807_
‌Fanspage : @Masjidhijaunuruliman

‌*Baarakallahu fiikum*

‌DKM Masjid Hijau Nurul Iman Cilangkap

‌__________________________________________________
‌📝 Note :

‌⚠TATA TERTIB
‌🚗》_*Parkir kendaraan jamaah mobil dan motor harap parkir ditempat yg telah disediakan oleh panitia.*_

🚮》_*Menjaga Selalu kebersihan dan fasilitas didalam dan di sekitar area *Masjid Nurul Iman Cilangkap*_

🏃》_*Bagi yg membawa anak dimohon menjaga ketenangan selama kajian berlangsung.*_

*مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ*

*"Barangsiapa menunjukkan kepada kebaikan, maka ia mendapatkan pahala sebagaimana orang yang melakukan." [HR. Muslim, 3509]*

📢 Mohon bantu untuk Sebarkan info ini..

Jazaakumullah Khairan..

Jadwal Kajian
Jadwal KajianWednesday, July 26th, 2017 at 2:23pm

بِسْمِ اللّٰهِ
السلام عليكم ورحمةالله وبر كا ته

HADIRILAH KAJIAN AKHWAT MASJID AL FATTAH(Khusus Muslimah)

Hari : Rabu, 26 Juli 2017
27 Dzulqa'dah 1438 H
Waktu : 13.30 S/D Selesai

Pemateri: Ustadz Azhar Khalid Seff.MA

Tema : Hadits Arbain AnNawawi

Alamat : Masjid AL-FATTAH
Jl. Raya jatinegara timur no 48-50

CP: 08119444562
08567187271
081298697991

والسلام عليكم ورحمةالله وبر كا ته

Silahkan sebarkan informasi ini ke saudara & sahabat anda,
"Barangsiapa yg menempuh suatu jalan utk menuntut ilmu, maka اَللّهُ mudahkan jalannya menuju Surga."
Untuk Ikhwan di sediakan tempat di lantai 2

*MOHON PERHATIAN
Utk yg membawa anak2 agar menjaga anaknya tidak berisik & bercanda selama kajian berlangsung karna menganggu jalan nya kajian..

جَزَاكُمُــ الله خَيْرً
📲 IG dan TG
@masjidalfattah

Jadwal Kajian
Jadwal KajianWednesday, July 26th, 2017 at 2:09pm

Informasi Harian Kajian Sunnah Indonesia untuk Hari Rabu 3 Dzulqa'dah 1438 H / 26 Juli 2017 M -- RABU PEKAN KE-4

《 JAKARTA 》
Tempat: Kediaman Ummu Nadhea Yana, Jl. Masjid 4 No.7 RT. 02/11 (dekat Masjid Al Abror) Kel. Bidara Cina, Cawang Atas,(Belakang Gedng INDOMOBIL MT. Haryono) Jakarta Timur (LIVE STREAMING Via https://www.facebook.com/UstadzDrSyafiqRizaBasalamah/)
Pemateri: Ustadz DR. Syafiq Riza Basalamah, MA
Tema: Kitab Al Wajiz – Bab Wasiat – hal 789 (Khusus Muslimah)
Waktu: 09.00 – 10.30 WIB
Informasi: 081280129964 / 081319803456
*******
Tempat: Masjid Salman Al Farisi, Jl. H. Ten, Komp. BULOG Kampung Ambon, Jakarta Timur
●●SESI PAGI
Pemateri: Ustadz Abu Usamah Syamsul Hadi, Lc
Tema: Tafsir Qur'an Surat: Al-Mutaffifin
Waktu: 09.30 – Dhuhur
●●SESI SIANG
Pemateri : Ustadz Salim bin Yahya Qibas
Tema : Shahih Hadits Qudsi: Hadits No. 87
Waktu : 13.00 - Selesai (Rutin Setiap Rabu)
Informasi: 0811 133397 (i) / 0812 96850019 (a)
********
Tempat : Masjid Nurul Iman, Perkantoran Gedung Antam Jl. TB Simatupang No.1 Jakarta Selatan
G-Maps : https://goo.gl/maps/N9ZqPyc4cgy
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-1
Pemateri : Ustadz Fachruddin Nu'man, Lc
Tema : Kitab Bulughul Maram (Karya Al Imam Al Hafidz Ibnu Hajar Al Asqolaniy)
Waktu : Ba'da Dhuhur - Selesai
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-2
Pemateri : Ustadz Dr. Firanda Andirja, MA
Tema : KItab Hadits Al Arbain Al-Nawawi
Waktu : Ba'da Dhuhur - Selesai
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-3
Pemateri : Ustadz Dr. Khalid Basalamah, MA
Tema : Kitab Minhajul Muslim
Waktu : Ba'da Dhuhur - Selesai
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-4
Pemateri : Ustadz Djazuli, Lc
Tema : Kitab Al Kabaair
Waktu : Ba'da Dhuhur - Selesai
Informasi: 0812 7060 8202 (I) / 0896 5277 1152 (A)
*******
Tempat : Pondok Indah Office Tower 2, Ruang Sultan 1, Basement 1, Jl. Sultan Iskandar Muda Kav. V-TA, Pondok Indah, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan
Pemateri : Ustadz Sofyan Chalid Ruray
Tema : Kitab Tauhid
Waktu : Ba’da Dhuhur – 13.00 WIB
Informasi: 0813 2865 7665
*******
Tempat: Masjid Al Fattah Jl. Raya Jatinegara Timur No. 48-50 Jakarta Timur (Depan Tunas Toyota & Sebelum RS Premier Jatinegara)
◆ SESI SIANG:
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-1
Pemateri: Ustadz Ahmad Bazher, MA - Beliau rutin setiap pekan pertama
Tema: Tazkiyatun Nufus (Khusus Muslimah)
Waktu: 13.00 – selesai
◆ SESI PETANG:
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-1
Pemateri: Ustadz Ali Hasan Bawazier, MA
Tema: Al Aqidah Al Wasitiyyah
Waktu: Ba’da Maghrib – selesai
---
●●SESI SIANG:
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-2
Pemateri: Ustadz Najmi Umar Bakkar
Tema: Al Kaba’ir (Khusus MUSLIMAH)
Waktu: 13.30 – selesai
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-4
Pemateri:...

Jadwal Kajian
Jadwal KajianWednesday, July 26th, 2017 at 2:04pm

🍃 _Info Kajian
*Masjid Annuur Pramita*
*Lippo Karawaci_*

📆 *Rabu, 26 Juli 2017*
⏰ *18.30 (bada maghrib)*
👤 *Ustadz Mukhlis Abu Dzar*
📖 *Hadits Arbain an nawawiyah*

📭TEMPAT
*Masjid Annuur Pramita Kampus Universitas Pramita* Lippo Karawaci Binong Tangerang

https://goo.gl/maps/uoQhok7HTpP2

📞 *CP / Info*
0812 9343956
‪087 878089389
0819 08264942

Terbuka utk umum Ikhwan & Akhwat

Jadwal Kajian
Jadwal KajianWednesday, July 26th, 2017 at 2:02pm

INFO KAJIAN ISLAM

✅TEMA
*Cara Nabi Menyentuh Hati*

✅PEMATERI
*Ustadz Zainuddin Khuzairi*

✅WAKTU
*Rabu, 26 Juli 2017*
*Jam ba'da dzuhur - selesai*

✅TEMPAT
*Masjid At Taqwa GSO/GCC. Garuda Indonesia

✅ALAMAT
*Head Office Garuda Indonesia
Area Bandara Soekarno Hatta, CGK

✅ AKSES
Cukup Satu kali naik Damri
(Minta berhenti di pangkalan akhir Damri. Seberang kantor Garuda. Tinggal nyebrang rel)

Terbuka untuk umum.

"Barangsiapa menunjukkan kepada kebaikan, maka ia mendapatkan pahala sebagaimana orang yang melakukan." [HR. Muslim, 3509]

Jadwal Kajian
Jadwal KajianWednesday, July 26th, 2017 at 2:00pm

INFO KAJIAN - HARI INI

KAJIAN RUTIN TAFSIR IBNU KATSIR

🕌Tempat :
*Masjid Al.Muhajirin - Barata
Komplek Barata , Karang Tengah, Ciledug, Tangerang.

👤Narasumber :
*Ustadz Muhtarom حفظه الله تعالى*

📚 Pembahasan :
Tafsir surat Al-Baqoroh

⏰Waktu :
*Rabu, 26-07-2017*
*Ba'da Maghrib ~ Selesai*

📱Informasi :
*WA + 085945355255*

🚻Untuk Umum, Kaum Muslimin dan Muslimah.

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ

"Barangsiapa menunjukkan kepada kebaikan, maka ia mendapatkan pahala sebagaimana orang yang melakukan." [HR. Muslim, 3509]

♻ Silahkan berbagi informasi ini, semoga bermanfaat dan menjadi amal jariyah.

Jazakumullahu Khairan.

Load More

Kajian Yuk
Kajian Yuk added a new photo to the album: BANJARMASIN #KY_Banjarmasin.Wednesday, July 26th, 2017 at 6:32pm

📎 TAMBAHAN INFO KAJIAN RABU 26-7-2017

== *INFO KAJIAN PURWOKERTO* ==

= *KAJIAN SORE MUSLIMAH* =

6) Kajian *Fiqih Ibadah* bersama *Ustadz Zakaria Achmad*, Jam 16.00-17.00 @ *Mushola Al Firdaus*, Jl. Sukadamai, Pondok Indah Estate, Selatan Dinas Pendidikan, Purwokerto.
*Khusus MUSLIMAH, terbuka untuk UMUM*

7) Kajian *Tematik* bersama *Ustadz Sugeng, S.Ag*, jam 16.00-17.00 @ *Masjid Al Amin*, Jl. M.Yamin gg.3, Selatan SAMSAT, Purwokerto.
*Khusus MUSLIMAH, terbuka untuk UMUM*

8) Kajian *Tafsir Al Qur'an* bersama *Ustadz Darussalam*, Jam 16.30 hingga menjelang Magrib @*Masjid Al Fattaah*, Jl. Serayu Raya, Sumampir, Purwokerto.
*Khusus MUSLIMAH, utk UMUM*

= *KAJIAN BA'DA MAGRIB* =

_9) Kajian *Fiqih Ibadah* bersama *Ustadz Zakaria Achmad*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Gelora Indah*, Selatan GOR Satria, barat SMP/SMA Al Irsyad, Purwokerto._

10) Kajian *Si Buruk Rupa* bersama *Ustadz Fakhruddin*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Al Amin*, Jl. M.Yamin gg.3, Selatan Samsat, Purwokerto.

11) Kajian Kitab *Minhajul Muslim* bersama *Ustadz Abdurrohim Al Qurtuby, Lc*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Tujuh Belas (17)*, Jl. dr. Angka, Kompleks SMA 1 Muhammadiyah, Purwokerto.

12) Kajian *Tafsir Al Quran* bersama *Ustadz Abdurrohman*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid At Taqwa*, Jl. M.Syafi'i, dpn Matahari Mall, Kebondalem, Purwokerto.

13) Kajian *Adab & Akhlak* bersama *Ustadz Firdaus*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Al-Furqon*, Perum Firdaus Estate, Jl. Supardjo Rustam, Sokaraja Kulon.

14) Kajian *Tematik* bersama *Ustadz Ahmad Thohari, S.Pd.I*, ba'da magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Darussalam*, Jl. Merdeka, Purwokerto.

15) Kajian *Kajian Kepribadian Muslim* bersama *Ustadz Syarief Ba'asyir*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Fatimatuzahra*, Jl. Madrani, Grendeng, Purwokerto.

16) Kajian Kitab *Riyadus Sholihin* bersama *Ustadz Abdullah Fawzi, Lc*, ba'da magrib hingga menjelang Isya @ *Mushola Al Iklas*, blok I, Perum Sapphire KS. Tubun (PORKA), Purwokerto.

17) Kajian *Tahsin Al Qur'an* bersama *Ustadz Alimin, S.TP*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Baitussalam*, Jl. Masjid, Kompleks Alun2, Purwokerto.

18) Kajian *Tafsir Al Quran* bersama *Ustadz Abu Bakar*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Mushola Al Muslimun*, Jl. Kenanga, RT.01, RW.06, Grendeng, Purwokerto Utara.

19) Kajian *Nawaqidul Islam* bersama *Ustadz Syaeful Bahri, Lc*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Umar bin Khattab*, Ponpes Al Faruq, Jl. Praka Nanuri, RT.04 RW.03, Karanglewas Kidul, Purwokerto. CP. 081327997510

20) Kajian *Hadist* bersama Ustadz Cholid Basalamah, M.Si, ba'da Magrib hingga menjelang Isya, @ *Masjid Amanah*, Jl. BKR, Selatan Pasar Manis, Purwokerto.

= *KAJIAN BANYUMAS BA'DA MAGRIB* =

21) Kajian *Fiqih Keluarga*, bersama *Ustadz Arif Hidayatullah* Ba'da Magrib hingga Menjelang Isya @ *Masjid Nur Sulaiman*, Jl.Sudagaran, Alun2 *Banyumas*. CP. 0856 4344 9675

= *KAJIAN WANGON BA'DA MAGRIB* =

22) Kajian *Keluarga Sakinah*...

Kajian Yuk
Kajian YukWednesday, July 26th, 2017 at 6:17pm

《 BANJARMASIN 》

#KajianYuk #KY_Banjarmasin

Kajian Yuk
Kajian YukWednesday, July 26th, 2017 at 6:08pm

《 PURWOKERTO 》

Bismillah...

== *INFO KAJIAN PURWOKERTO* ==

================================
= *KAJIAN BA'DA MAGRIB* =

Kajian *Fiqih Ibadah* bersama *Ustadz Zakaria Achmad*, Hari ini ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Gelora Indah*, Selatan GOR Satria, barat SMP/SMA Al Irsyad, Purwokerto
================================

Insyaa Allah,
Hari ini, *RABO*, 03 Dzulqo'dah 1438H - 26 Juli 2017,

= *KAJIAN PAGI* =

1) Kajian *Tematik* bersama *Ustadz Sunhadi Faizan, S.Ag* jam 06.30-08.30 @ *Masjid Fatimatuzzahra*, Jl. Madrani, Karangwangkal, Purwokerto

= *KAJIAN PAGI MUSLIMAH* =

2) Kajian *Tafsir Al Qur'an* bersama *Ustadz Abdullah Fawzi, Lc* jam 09.30 WIB @ *Masjid Wijayakusuma*, Jl. Raya Beji Karangsalam, Selatan Unwiku, Purwokerto.
*Khusus MUSLIMAH, terbuka utk UMUM*

3) Kajian *Minhajul Muslim* bersama *Ustadz Zakaria Achmad* jam 10.00-11.00 @ *Masjid Darussalam PJKA*, Jl. Merdeka, Purwokerto.
*Khusus MUSLIMAH, terbuka untuk UMUM*

= *KAJIAN PAGI MUSLIMAH _WANGON_*=

4) Kajian *Bahasa Arab* bersama *Ustadzah Khairunnisa Almunir, Lc*, jam 10.00-11.00 WIB @ *Gd PAUD/TK Daarus Sunnah*, Jl. Raya Wangon - Ajibarang, KM.3, Desa Jambu, *Wangon* CP. 0856 8104 573
*Khusus MUSLIMAH, terbuka untuk UMUM*

= *KAJIAN SIANG MUSLIMAH* =

5) Kajian *Tahsin* bersama *Ustadzah Fitri Ainun*, ba'da Dhuhur - 13.30 WIB @ *Kuttab Al Fatih*, Jl. Riyanto gg.10, Sumampir, Purwokerto.
*Khusus MUSLIMAH, terbuka utk UMUM*

= *KAJIAN SORE MUSLIMAH* =

6) Kajian *Fiqih Ibadah* bersama *Ustadz Zakaria Achmad*, Jam 16.00-17.00 @ *Mushola Al Firdaus*, Jl. Sukadamai, Pondok Indah Estate, Selatan Dinas Pendidikan, Purwokerto.
*Khusus MUSLIMAH, terbuka untuk UMUM*

7) Kajian *Tematik* bersama *Ustadz Sugeng, S.Ag*, jam 16.00-17.00 @ *Masjid Al Amin*, Jl. M.Yamin gg.3, Selatan SAMSAT, Purwokerto.
*Khusus MUSLIMAH, terbuka untuk UMUM*

8) Kajian *Tafsir Al Qur'an* bersama *Ustadz Darussalam*, Jam 16.30 hingga menjelang Magrib @*Masjid Al Fattaah*, Jl. Serayu Raya, Sumampir, Purwokerto.
*Khusus MUSLIMAH, utk UMUM*

= *KAJIAN BA'DA MAGRIB* =

_9) Kajian *Fiqih Ibadah* bersama *Ustadz Zakaria Achmad*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Gelora Indah*, Selatan GOR Satria, barat SMP/SMA Al Irsyad, Purwokerto._

10) Kajian *Si Buruk Rupa* bersama *Ustadz Fakhruddin*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Al Amin*, Jl. M.Yamin gg.3, Selatan Samsat, Purwokerto.

11) Kajian Kitab *Minhajul Muslim* bersama *Ustadz Abdurrohim Al Qurtuby, Lc*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Tujuh Belas (17)*, Jl. dr. Angka, Kompleks SMA 1 Muhammadiyah, Purwokerto.

12) Kajian *Tafsir Al Quran* bersama *Ustadz Abdurrohman*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid At Taqwa*, Jl. M.Syafi'i, dpn Matahari Mall, Kebondalem, Purwokerto.

13) Kajian *Adab & Akhlak* bersama *Ustadz Firdaus*, ba'da Magrib hingga menjelang Isya @ *Masjid Al-Furqon*, Perum Firdaus Estate, Jl. Supardjo Rustam, Sokaraja Kulon.

...

Kajian Yuk
Kajian YukWednesday, July 26th, 2017 at 3:43pm

📹 VIDEO LIVE STREAMING

SAKSIKAN LIVE STREAMING
Kajian Dhuha Diselenggarakan Ummahat Salman AlFarisi

Pemateri : ABU USSAMAH SYAMSULHADI, LC.

"TAFSIR QUR'AN SURAT: AL-MUTAFFIFIN."

Di Publikasikan Melalui Youtube Channel

1#. Official Channel Germany Mengaji
https://youtu.be/hFIVUZuk354

2#. #. Official Channel Jakarta Mengaji
https://youtu.be/d_8p3M-qU_M

3#. Jejak Sahabat
https://youtu.be/Lm0pUhKa1sU

Baraqallahu Fikum

#KajianYuk #KY_LiveStreaming

Kajian Yuk
Kajian Yuk shared Ustadz Dr. Syafiq Riza Basalamah M.A's live video.Wednesday, July 26th, 2017 at 2:49pm

📹 VIDEO LIVE STREAMING

Pemateri: Ustadz DR. Syafiq Riza Basalamah, MA
Tema: Kitab Al Wajiz – Bab Wasiat – hal 789

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=774088346116369&id=417931621732045

#KajianYuk #KY_LiveStreaming

Kajian Yuk
Kajian Yuk
Kajian YukWednesday, July 26th, 2017 at 2:29pm

🎤 AUDIO LIVE STREAMING

⏰ Live Rabu Pukul 09.18 WIB 03 Dzul Qa'dah 1438 H | 26 Juli 2017

📘 Kajian Rutin Rabu

📒 Kajian Belajar Bahasa Arab , Kitab Durushul Lughoh Al Arobiyyah Hal. 54

📚 Bersama Ustadz Rizki Amipon Dasa Hafidzahullahu Ta'ala

🕌 Live dari Studio Radio Muslim, Yogyakarta

📻 Simak hanya di radiomuslim.com atau dari alternatif link http://syaria.net:9996/

📲 bisa juga melalui aplikasi muslim.or.id

🎥 Live facebook di fp Radio Muslim Jogja

LINK DOWNLOAD

» https://goo.gl/pffoKW «

(app official muslim.or.id, live streaming www.radiomuslim.com)

💰 Donasi: BNI Syariah (kode 009) no. rekening 77.55.33.11.93

📲Pertanyaan sms/wa : 0823 2727 5333
☎️Telepon Interaktif : 0823 3157 0009

Download rekaman kajian di sini
https://radiomuslim.com/download-kajian/

Lihat jadwal siaran di sini
https://radiomuslim.com/jadwal-siaran/

❤️ Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah ❤️

#KajianYuk #KY_LiveStreaming

Kajian Yuk
Kajian Yuk added a new photo to the album: JAKARTA SELATAN #KY_Jaksel #KY_JakartaSelatan.Wednesday, July 26th, 2017 at 2:25pm

《 MASJID AGUNG AL AZHAR - JAKSEL 》

#KajianYuk #KY_JakartaSelatan #KY_Jaksel #KY_KebayoranBaru #KY_AlAzhar

Kajian Yuk
Kajian YukWednesday, July 26th, 2017 at 2:11pm

📹 VIDEO LIVE STREAMING

#LIVE TV & RADIO RODJA

Tema "TUNTUNAN PRAKTIS FIQIH WANITA - Bab Khusus Tentang Sholat Bagi Wanita"

Rabu, 2 Dzulqo'dah 1438 H/ 26 Juli 2017M
09.00 - 11.00 WITA

Bersama Ust. Ahmad Zainuddin Al-Banjary Hafizhahullah

dari Studio dakwahsunnahdotcom
Jl.AMD Raya-Ruko Nakula II No.82
Banjarmasin - Kal-Sel

------------------------------------------
Live (Audio) Streaming KLIK;
1. http://dakwahsunnah.com
2. http://live.dakwahsunnah.com:80 (Iphone/Android)
3. http://bb.dakwahsunnah.com:80/;stream (BlackBerry)
4. http://live.Dakwahsunnah.com:80/ (winamp/vlc/tune)

Bagi pengguna Android,
Untuk Akses lebih mudah KLIK dan DOWNLOAD Apps LiveStreaming nya di:
bit.ly/apps-dakwahsunnah
------------------------------------------
JALUR INTERAKTIF :
- Telepon : 021 823 6543
- SMS : 0813 1777 6543 - 081 989 6543
------------------------------------------
Yuk, ikut berpartisipasi perjuangan DAKWAHSUNNAHDOTCOM
dengan cara donasi ke:
Bank Syariah Mandiri
NoRek. 711-1213-008
A/n. Yayasan Jalan Hidayah
Konfirmasi Transfer:
0812-5126-2022
Jazaakumullahu khairan.
------------------------------------------
ADMIN:
DakwahSunnahDotCom

#KajianYuk #KY_LiveStreaming

Kajian Yuk
Kajian Yuk feeling worried.Wednesday, July 26th, 2017 at 1:49pm

Informasi Harian Kajian Sunnah Indonesia untuk Hari Rabu 3 Dzulqa'dah 1438 H / 26 Juli 2017 M -- RABU PEKAN KE-4

《 JAKARTA 》
Tempat: Kediaman Ummu Nadhea Yana, Jl. Masjid 4 No.7 RT. 02/11 (dekat Masjid Al Abror) Kel. Bidara Cina, Cawang Atas,(Belakang Gedng INDOMOBIL MT. Haryono) Jakarta Timur (LIVE STREAMING Via https://www.facebook.com/UstadzDrSyafiqRizaBasalamah/)
Pemateri: Ustadz DR. Syafiq Riza Basalamah, MA
Tema: Kitab Al Wajiz – Bab Wasiat – hal 789 (Khusus Muslimah)
Waktu: 09.00 – 10.30 WIB
Informasi: 081280129964 / 081319803456
*******
Tempat: Masjid Salman Al Farisi, Jl. H. Ten, Komp. BULOG Kampung Ambon, Jakarta Timur
●●SESI PAGI
Pemateri: Ustadz Abu Usamah Syamsul Hadi, Lc
Tema: Tafsir Qur'an Surat: Al-Mutaffifin
Waktu: 09.30 – Dhuhur
●●SESI SIANG
Pemateri : Ustadz Salim bin Yahya Qibas
Tema : Shahih Hadits Qudsi: Hadits No. 87
Waktu : 13.00 - Selesai (Rutin Setiap Rabu)
Informasi: 0811 133397 (i) / 0812 96850019 (a)
********
Tempat : Masjid Nurul Iman, Perkantoran Gedung Antam Jl. TB Simatupang No.1 Jakarta Selatan
G-Maps : https://goo.gl/maps/N9ZqPyc4cgy
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-1
Pemateri : Ustadz Fachruddin Nu'man, Lc
Tema : Kitab Bulughul Maram (Karya Al Imam Al Hafidz Ibnu Hajar Al Asqolaniy)
Waktu : Ba'da Dhuhur - Selesai
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-2
Pemateri : Ustadz Dr. Firanda Andirja, MA
Tema : KItab Hadits Al Arbain Al-Nawawi
Waktu : Ba'da Dhuhur - Selesai
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-3
Pemateri : Ustadz Dr. Khalid Basalamah, MA
Tema : Kitab Minhajul Muslim
Waktu : Ba'da Dhuhur - Selesai
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-4
Pemateri : Ustadz Djazuli, Lc
Tema : Kitab Al Kabaair
Waktu : Ba'da Dhuhur - Selesai
Informasi: 0812 7060 8202 (I) / 0896 5277 1152 (A)
*******
Tempat : Pondok Indah Office Tower 2, Ruang Sultan 1, Basement 1, Jl. Sultan Iskandar Muda Kav. V-TA, Pondok Indah, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan
Pemateri : Ustadz Sofyan Chalid Ruray
Tema : Kitab Tauhid
Waktu : Ba’da Dhuhur – 13.00 WIB
Informasi: 0813 2865 7665
*******
Tempat: Masjid Al Fattah Jl. Raya Jatinegara Timur No. 48-50 Jakarta Timur (Depan Tunas Toyota & Sebelum RS Premier Jatinegara)
◆ SESI SIANG:
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-1
Pemateri: Ustadz Ahmad Bazher, MA - Beliau rutin setiap pekan pertama
Tema: Tazkiyatun Nufus (Khusus Muslimah)
Waktu: 13.00 – selesai
◆ SESI PETANG:
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-1
Pemateri: Ustadz Ali Hasan Bawazier, MA
Tema: Al Aqidah Al Wasitiyyah
Waktu: Ba’da Maghrib – selesai
---
●●SESI SIANG:
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-2
Pemateri: Ustadz Najmi Umar Bakkar
Tema: Al Kaba’ir (Khusus MUSLIMAH)
Waktu: 13.30 – selesai
◆ RUTIN SETIAP RABU PEKAN KE-4
Pemateri:...

Kajian Yuk
Kajian YukWednesday, July 26th, 2017 at 1:31pm

🎤 AUDIO LIVE STREAMING

⏰ Live Rabu Pukul 07.50 WIB 03 Dzul Qa'dah 1438 H | 26 Juli 2017

📘 Kajian Rutin Rabu

📒 Kajian Kitab Tauhid

📚 Bersama Ustadz Ammi Nur Baits Hafidzahullahu Ta'ala

🕌 Live dari Masjid Al Huda Kumpulrejo Makmur, Yogyakarta

📻 Simak hanya di radiomuslim.com atau dari alternatif link http://syaria.net:9996/

📲 bisa juga melalui aplikasi muslim.or.id

LINK DOWNLOAD

» https://goo.gl/pffoKW «

(app official muslim.or.id, live streaming www.radiomuslim.com)

💰 Donasi: BNI Syariah (kode 009) no. rekening 77.55.33.11.93

📲Pertanyaan sms/wa : 0823 2727 5333
☎️Telepon Interaktif : 0823 3157 0009

Download rekaman kajian di sini
https://radiomuslim.com/download-kajian/

Lihat jadwal siaran di sini
https://radiomuslim.com/jadwal-siaran/

❤️ Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah ❤️

#KajianYuk #KY_LiveStreaming

Load More



DEMONSTRASI (bagian kedua): BANTAHAN ATAS PEMBOLEHAN DEMONSTRASI

SYUBHAT-SYUBHAT DAN BANTAHANNYA

1. BAGAIMANA ISLAM BISA DIBELA KALAU CUMA TA’LIM (PENYEBARAN ILMU) DAN IBADAH DI MASJID ATAU DIRUMAH?

Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- bersabda:

العبادةُ فِي الْهَرَجِ كَهِجْرةٍ إِليَّ

“Ibadah dimasa fitnah/ujian: (pahalanya) seperti Hijrah kepadaku.” HR. Muslim (no. 7588).

Hadits ini sebagai arahan dari Nabi -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- yang mulia; bahwa: justru dalam masa fitnah ini kita diharuskan banyak beribadah, dan itulah yang menolong kaum muslimin. Bukan berkata dan berbuat gegabah yang jelas dilarang oleh Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam-. Bahkan Allah -Ta’aalaa- berfirman:

…وَإِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا لاَ يَضُرُّكُمْ كَيْدُهُمْ شَيْئًا إِنَّ اللَّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطٌ

“…Jika kamu bersabar dan bertakwa; niscaya tipu daya mereka tidak akan membahayakanmu sedikitpun. Sungguh, Allah Maha Meliputi segala apa yang mereka kerjakan.” (QS. Ali ‘Imran: 120)

Dalam ayat ini pun Allah menerangkan dan menegaskan kepada kita bahwa: Dia mengetahui makar orang kafir dan akan menolong orang beriman; dengan syarat SABAR dan TAKWA (melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya).

2. ANDA DAN ORANG SEMISAL ANDA YANG TIDAK BERDEMO; TIDAK JUGA MENASEHATI PEMERINTAH DAN MENDATANGINYA. CUMA OMONG DOANG!

Kita katakan bahwa: kita serahkan pada Ustadz Kibar tentang permasalahan ini; yang bisa langsung menasehati pemerintah. Dan siapa bilang kita diam saja?! Apakah apabila kami dan Ustadz kami menasehati pemerintah; kemudian harus bilang ke wartawan untuk direkam, difoto, disebarkan, bawa bendera partai, bawa spanduk buat promosi, dan lain-lain. Manhaj macam apa ini?!

Kita hanya meneladani para Shahabat dan para Salaf, oleh karena itulah kita disebut SALAFI!

عَنْ شَقِيقٍ، عَنْ أُسَامَةَ بْنِ زَيْدٍ، قَالَ: قِيْلَ لَهُ: أَلاَ تَدْخُلُ عَلَى عُثْمَانَ؛ فَتُكَلِّمَهُ؟ فَقَالَ: أَتُرَوْنَ أَنِّى لاَ أُكَلِّمُهُ إِلاَّ أُسْمِعُكُمْ؟! وَاللَّهِ! لَقَدْ كَلَّمْتُهُ فِيْمَا بَيْنِيْ وَبَيْنَهُ؛ مَا دُوْنَ أَنْ أَفْتَتِحَ أَمْرًا لاَ أُحِبُّ أَنْ أَكُوْنَ أَوَّلَ مَنْ فَتَحَهُ، وَلاَ أَقُوْلُ لأَحَدٍ يَكُوْنُ عَلَىَّ أَمِيْرًا إِنَّهُ خَيْرُ النَّاسِ

Dari Syaqiq, dari Usamah bin Zaid, ada yang berkata kepadanya: Kenapa anda tidak masuk menemui ‘Utsman dan engkau menasehatinya?” Maka dia berkata: “Apakah kalian menganggap bahwa jika aku berbicara padanya (‘Utsman) lantas aku harus memperdengarkannya kepada kalian?! Demi Allah! Aku telah berbicara empat mata dengannya; tanpa perlu saya membuka satu perkara yang saya tidak suka menjadi orang pertama yang membukanya (yaitu menasehati pemimpin terang-terangan), dan tidakklah aku mengatakan kepada seorang: saya memiliki pemmpin yang dia adalah manusia terbaik.” HR. Muslim (no. 7674).

3. BUKANKAH AHOK KAFIR, SEHINGGA KITA BOLEH UNTUK MEN-DEMO DIA? BUKANKAH YANG TIDAK DIPERBOLEHKAN ADALAH MEN-DEMO PEMERINTAHAN MUSLIM!

Kita katakan: Anda dan orang semisal anda; pada hakikatnya berdemo kepada pemerintah yang di atas Ahok -yaitu: Presiden- agar Ahok diadili. Bukankah ini demo terhadap pemerintahan muslim??!!

Kalaupun pemerintah anda adalah kafir -di Cina, Rusia, Amerika, dan lainnya- tidak lantas menjadi halal mendemo mereka karena mudharat yang ditimbulkan akan besar, dan hukum asal demo adalah perbuatan haram.

Lihat kepada Suriah sekarang ini! Pemerintah Basyar Assad dari dulu memang sudah kafir; akan tetapi Ulama Rabbani -seperti Syaikh Al-Albani, Syaikh Bin Baz, dan Syaikh ‘Utsaimin- tidak memerintahkan masyarakat Suriah untuk berdemo dan menggulingkan pemerintahan. Karena mereka mengerti keadaan umat yang lemah apabila memberontak, namun terjadilah apa yang kita lihat sekarang.

Kalaupun mau menggulingkan pemerintahan kafir; maka lakukanlah dengan cara yang benar, dan ukurlah kekuatan, serta mintalah fatwa dari Ulama Rabbani. Karena ini menyangkut darah kaum muslimin yang akan tercecer. Jangan sampai sia-sia dan banyak memakan korban!

Lihatlah Nabi Musa dan Nabi Harun -‘alaihimas salaam- yang berdakwah langsung bertemu dengan penista agama terbesar: Fir’aun. Tidaklah mereka berdua berdemonstrasi, padahal Bani Isra-il amat banyak. Akan tetapi; inilah perintah langsung dari Allah -Ta’aalaa-:

اذْهَبَا إِلَى فِرْعَوْنَ إِنَّهُ طَغَى * فَقُولاَ لَهُ قَوْلاً لَيِّنًا لَعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَى

“Pergilah kamu berdua (Musa dan Harun) kepada Firaun, karena dia benar-benar telah melampaui batas; maka berbicaralah kamu berdua kepadanya (Fir’aun) dengan kata-kata yang lemah lembut; mudah-mudahan dia sadar atau takut.” (QS. Thaha: 43-44)

4. INI BUKAN DEMONSTRASI, TAPI AKSI DAMAI!

Kita katakana: Terserah kalian mau menamakan aksi kalian dengan nama apa saja, karena Islam menghukumi sesuatu bukan dari namanya; akan tetapi melihat kepada hakikatnya. Apakah kalian namakan aksi damai, protes atau lainnya -atau bahkan: Jihad???!!!- HAKIKATNYA ADALAH DEMONSTRASI!!!

Di antara tipu daya iblis dan bala tentaranya -untuk menjerumuskan manusia ke dalam kesesatan- adalah: dengan teknik branding strategi, memberi nama baru untuk mengaburkan hakikat. Riba sekarang dinamakan bunga oleh bank konvensional dan dinamakan sedekah dan tabrru’ oleh kor Syari’ah dan pegadaian Syari’ah. Dan hal itu tidaklah mengubah hakikat. Khamr dirubah namanya dengan banyak nama: anggur, arak, bir, wiski, dan lainnya; untuk mengaburkan hakikat. Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- bersabda:

لَيَشْرَبَنَّ نَاسٌ مِنْ أُمَّتِي الْخَمْرَ؛ يُسَمُّوْنَهَا بِغَيْرِ اسْمِهَا

“Sungguh, akan ada manusia dari umatku yang meminum khamr; dengan memberikan nama kepadanya bukan dengan namanya (khamr)” [HR. Abu Dawud (no. 3690)]

5. KAMI TIDAK BERBUAT RUSAK DAN ANARKIS, SEHINGGA TIDAK TERMASUK ORANG YANG BERBUAT KERUSAKAN.

PERTAMA: Siapa yang menjamin bahwa tidak akan terjadi kerusakan dan anarkisme dari luapan banyak orang seperti itu?! Bisa jadi ada penyusup yang merusak dari dalam -sebagaimana dalam perang Jamal-.

KEDUA: kerusakan apalagi yang lebih besar dari bermaksiat kepada Allah dan Rasul-Nya:

وَلاَ تُفْسِدُوْا فِي الْأَرْضِ بَعْدَ إِصْلاَحِهَا وَادْعُوْهُ خَوْفًا وَطَمَعًا إِنَّ رَحْمَةَ اللَّهِ قَرِيْبٌ مِنَ الْمُحْسِنِيْنَ

“Dan janganlah kamu berbuat kerusakan di muka bumi setelah Allah memperbaikinya. Berdo’alah kepada Allah dengan rasa takut dan penuh harap. Sesungguhnya rahmat Allah sangat dekat kepada orang-orang yang berbuat kebaikan.” (QS. Al-A’raaf: 56)

Abu Bakar bin ‘Ayasy berkata tentang ayat ini: “Allah mengutus Muhammad -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- ke permukaan bumi, sedangkan mereka (manusia) berada dalam keburukan. Maka Allah memperbaiki mereka dengan Muhammad -shallallaahu ‘alaihi wa sallam-. Sehingga, barangsiapa yang mengajak manusia kepada hal-hal menyelisihi apa yang datang dari Nabi; maka dia termasuk orang yang berbuat kerusakan di muka bumi.” [Lihat Ad-Durr Al-Mantsuur (III/476)]

Silahkan anda lihat tafsiran ulama lainnya yang bertebaran; yang menunjukkan bahwa berbuat kerusakan yang dimaksud di sini adalah: bermaksiat.

6. INI NEGERI DEMOKRASI, DEMONSTRASI DIBOLEHKAN OLEH PEMERINTAH DAN DIFASILITASI; SEHINGGA DIBOLEHKAN.

Ini Hujjah yang lemah sekali, tidaklah apa yang dibolehkan oleh pemerintah lantas semua menjadi halal. Bahkan yang diperintahkan oleh pemerintah pun harus dilihat: apakah itu suatu hal yang ma’ruf atau justru kemungkaran.

Nabi bersabda:

إِنَّمَا الطَّاعَةُ فِي الْمَعْرُوْفِ

“Sesungguhnya keta’atan itu hanya dalam hal yang ma’ruf” [HR. Al-Bukhari (no. 7257)]

Ada Perda tentang bolehnya tempat hiburan dan diskotek, lantas apa kemudian menjadi halal?! Ada juga Perda tentang bolehnya khamr -dengan ketentuan khusus-; lantas apa kemudian menjadi boleh??!! Silahkan jawab sendiri…

7. MEREKA YANG MELARANG DEMO: MEMBAWAKAN FATWA, KITA JUGA MENGGUNAKAN FATWA YANG MEMBOLEHKAN. ULAMA YANG MELARANG TIDAK MENGERTI KEADAAN INDONESIA.

Subhaanallah! Ulama mana dulu yang berfatwa membolehkan demonstrasi, apakah ad-Damiji yang punya kitab Al-Imaamah Al-‘Uzhmaa yang dilarang terbit di Saudi, atau fatwanya Salman Al-‘Audah dan teman-temannya?? PERMASALAHANNYA ADALAH BUKAN BANYAKNYA FATWA, AKAN TETAPI KUALITASNYA (KESELARASANNYA DENGAN DALIL-DALIL DAN KAIDAH-KAIDAH SYARI’AT)!!!

Kalaupun ulama berfatwa; maka tidak ditelan mentah-mentah sebagai landasan hukum, akan tetapi dilihat dalil pendukungnya.

Kalau kalian menuduh ulama yang berfatwa tentang Indonesia dari negeri lain tidak tahu keadaan sini, bagaimana dengan Syaikh Ali bin Hasan Al-Halabi dan Syaikh Sulaiman Ar-Ruhaily yang belasan tahun mondar-mandir di negeri kita ini; untuk membahas masalah Dakwah di Indonesia. Apakah anda juga menuduhnya tidak paham Waqi’ (realita)???!!!

Cukuplah dalil yang sudah kami paparkan (pada bagian pertama tulisan ini) sebagai asas dilarangnya Demonstrasi. Fatwa siapapun apabila berbenturan dengan dalil; maka buanglah dia ke belakangmu.

Imam Ahmad bin Hanbal -rahimahullaah-; (beliau adalah ulama yang paling mengumpulkan As-Sunnah dan paling berpegang kepadanya) beliau berkata:

لاَ تُقَلِدْنِيْ، وَلاَ تُقَلِّدْ مَالِكًا، وَلاَ الشَّافِعِيَّ، وَلاَ الأَوْزَاعِيَّ، وَلاَ الثَّوْرِيَّ! وَخُذْ مِنْ حَيْثُ أَخَذُوْا!!

“Janganlah engkau taqlid kepadaku, jangan pula kepada Malik, Asy-Syafi’i, Al-Auza’i, ataupun Ats-Tsauri! Ambillah (hukum) dari sumber yang mereka mengambil darinya (yakni: dalil-dalil)!!”

[Lihat: Shifatush Shalaatin Nabiyy (hlm. 47), karya Imam Al-Albani -rahimahullaah-]

8. PEMERINTAH YANG TIDAK BOLEH DI-DEMO ADALAH PEMERINTAH YANG BERJALAN DI ATAS ALQUR’AN DAN AS-SUNNAH. ADAPUN KALAU PEMERINTAH TIDAK BER-ASASKAN KEDUANYA; MAKA BOLEH DI-DEMO.

JAWABLAH DENGAN HADITS HUDZAIFAH DI ATAS:

يَكُوْنُ بَعْدِيْ أَئِمَّةٌ لاَ يَهْتَدُوْنَ بِهُدَايَ، وَلاَ يَسْتَنُّوْنَ بِسُنَّتِيْ، وَسَيَقُوْمُ فِيْهِمْ رِجَالٌ قُلُوْبُهُمْ قُلُوبُ الشَّيَاطِيْنِ فِيْ جُثْمَانِ إِنْسٍ. قُلْتُ: كَيْفَ أَصْنَعُ يَا رَسُوْلَ اللَّهِ إِنْ أَدْرَكْتُ ذٰلِكَ؟ قَالَ: تَسْمَعُ وَتُطِيْعُ لِلأَمِيْرِ، وَإِنْ ضُرِبَ ظَهْرُكَ وَأُخِذَ مَالُكَ؛ فَاسْمَعْ، وَأَطِعْ

[Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- bersabda:] “Akan ada setelahku para imam (pemimpin) yang tidak mengambil petunjuk dariku, dan tidak mengambil Sunnah-ku. Dan akan ada sekelompok lelaki di antara mereka yang hati mereka adalah hati setan dalam tubuh manusia.” Aku berkata: Apa yang aku lakukan wahai Rasulullah apabila aku menemui yang demikian? Beliau bersabda: “Engkau dengar dan engkau ta’at kepada pemimpin, walaupun dia memukul punggungmu dan mengambil hartamu, maka dengar dan ta’atlah!” HR. Muslim (no. 4891)

JELAS DALAM HADITS INI BAHWA: PEMIMPIN YANG DIPERINTAHKAN DITA’ATI; TIDAK MENGAMBIL SUNNAH NABI!!!

9. INI ADALAH MASALAH IJTIHAD, MASING-MASING PUNYA HUJJAH DAN JANGAN SALING MENGINGKARI, APALAGI INI MASALAH FURU’ BUKAN USHUL.

Adapun kaidah:

الاِجْتِهَادُ لاَ يُنْقَضُ بِالاِجْتِهَادِ

IJTIHAD TIDAK BISA DIBATALKAN DENGAN IJTIHAD

لاَ إِنْكَارَ فِيْ مَسَائِلِ الْخِلاَفِ

TIDAK ADA PENGINGKARAN DALAM MASALAH KHILAF.

Maka kaidah ini perlu ada tafshiil (perincian).

a. Apabila ijtihad tersebut jelas-jelas bertabrakan dengan dalil yang Shahih; maka tidak boleh kita mengambil ijtihad dan meninggalkan Nash/dalil.

Contoh: dalam masalah nikah dengan tanpa wali; maka jelas bertentangan dengan dalil, sehingga kita wajib untuk menolak dan membantahnya.

Ijtihad yang menghalalkan musik, isbal dan lain-lain; maka wajib kita membantah ijtihad tersebut.

b. Apabila ijtihad tersebut menggunakan dalil yang lemah; maka kita juga boleh menjelaskan kelemahannya -bahkan membantahnya-.

c. Apabila perbedaan pendapat memiliki dalil yang sama kuat; maka di sini berlaku: Tidak mengingkari perbedaan -itu pun tetap harus berpegang dengan dalil (tidak hanya mencari-cari rukhshah atau pendapat yang sesuai keinginan (hawa nafsu)-.

Semoga Allah merahmati Imam Adz-Dzahabi yang mengatakan:

الْعِلْمُ: قَالَ اللهُ، قَالَ رَسُوْلُهُ

Ilmu itu adalah: firman Allah dan sabda Rasul-Nya

قَالَ الصَّحَابَةُ لَيْسَ بِالتَّمْوِيْهِ

Serta perkataan Shahabat; bukan hanya sekedar kamuflase

مَا الْعِلْمُ نَصْبُكَ لِلْخِلاَفِ سَفَاهَةً

Bukanlah ilmu itu dengan engkau mempertangkan perselisihan karena kebodohan

بَيْنَ الرَّسُوْلِ وَبَيْنَ رَأْيِ فَقِيْهٍ!!!

(Mempertentangkan) antara Rasul dengan pendapat Ahli Fiqih!!!

Adapun kalau anda mengatakan ini adalah masalah furu’ (cabang) dan bukan ushul (prinsip); maka yang benar dalam Islam adalah tidak membedakan masalah ushul dan furu’ dalam penting atau tidaknya; yakni: bahwa semuanya adalah penting. Betapa banyak hal-hal yang dianggap kecil akan berubah menjadi bencana dan fitnah yang hebat ketika diremehkan. Lihat saja kisah dzikir jama’ah dengan kerikil yang diingkari oleh Abdullah bin Mas’ud; yang mereka mengatakan bahwa tujuan mereka adalah baik. Akhirnya perbuatan bid’ah yang kecil berubah tersebut berubah menjadi bencana besar, dan orang-orang tersebut semuanya ada di barisan pemberontak melawan Khalifah ‘Ali bin Abi Thalib -radhiyallaahu ‘anhu-. Lihat pembahasan ini dalam Kitab: ‘Ilmu Ushulil Bida’; Baab: Baina Qisyr Wal Lubaab (antara kulit dan inti) (hlm. 247), karya Syaikh ‘Ali bin Hasan Al-Halabi -hafizhahullaah-.

10. ULAMA TERDAHULU -SEPERTI: SYAIKHUL ISLAM IBNU TAIMIYYAH- TELAH BERDEMO KETIKA ADA PENCACI RASUL; SEHINGGA BELIAU MENULIS KITAB ASH-SHAARIM AL-MASLUUL, DAN ASY-SYIRAZI (JUGA BERDEMO), DAN LAIN-LAIN.

PERTAMA: Ibnu Taimiyah -rahimahullaah- tidak berdemo, justru beliau mengadukan pencaci rasul kepada pemerintah, dan kebetulan diikuti oleh masyarakat; sehingga terjadilah kerusuhan.

KEDUA: Pendapat Ulama Bukan Dalil

Para ulama berkata:

أَقْوَالُ أَهْلِ الْعِلْمِ يُحْتَجُّ لَهَا وَلاَ يُحْتَجُّ بِهَا

“Pendapat para ulama itu butuh dalil dan ia bukanlah dalil.”

Imam Abu Hanifah -rahimahullaah- berkata:

لاَ يَحِلُّ لأَحَدٍ أَنْ يَأْخُذَ بِقَوْلِنَا؛ مَا لَمْ يَعْلَمْ مِنْ أَيْنَ أَخَذْنَاهُ

“Tidak halal bagi siapapun untuk mengambil pendapat kami, selama dia tidak mengetahui darimana kami mengambil (dalil)nya”

Imam Asy-Syafi’I -rahimahullaah- berkata:

أَجْمَعَ الْعُلَمَاءُ عَلَى أَنَّ مَنْ اسْتَبَانَتْ لَهُ سُنَّةُ رَسُوْلُ اللهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-؛ لَمْ يَكُنْ لَهُ أَنْ يَدَعَهَا لِقَوْلِ أَحَدٍ

“Para ulama telah ijma’ (sepakat) bahwa barangsiapa yang jelas sunah Rasulullah -shallallaahu alaihi wa salam- baginya; maka tidak boleh baginya untuk meninggalkan Sunnah tersebut dikarenakan mengikuti perkataan seseorang.”

Dan juga telah kita sebutkan perkataan Imam Ahmad bin Hanbal –rahimahullaah-:

لاَ تُقَلِدْنِيْ، وَلاَ تُقَلِّدْ مَالِكًا، وَلاَ الشَّافِعِيَّ، وَلاَ الأَوْزَاعِيَّ، وَلاَ الثَّوْرِيَّ! وَخُذْ مِنْ حَيْثُ أَخَذُوْا!!

“Janganlah engkau taqlid kepadaku, jangan pula kepada Malik, Asy-Syafi’i, Al-Auza’i, ataupun Ats-Tsauri! Ambillah (hukum) dari sumber yang mereka mengambil darinya (yakni: dalil-dalil)!!”

[Lihat: Muqaddimah Shifatush Shalaatin Nabiyy, karya Imam Al-Albani -rahimahullaah-]

Para ulama bukan manusia ma’shum yang selalu benar dan tidak pernah terjatuh ke dalam kesalahan. Terkadang masing-masing dari mereka berpendapat dengan pendapat yang salah karena bertentangan dengan dalil. Mereka terkadang tergelincir dalam kesalahan. Imam Malik -rahimahullaah- berkata:

إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ أُخْطِئُ وَأُصِيْبُ، فَانْظُرُوْا فِيْ رَأْيِيْ؛ فَكُلُ مَا وَافَقَ الْكِتَابَ وَالسُّنَّةَ؛ فَخُذُوْهُ، وَكُلُّ مَا لَمْ يُوَافِقِ الْكِتَابَ وَالسُّنَّةَ؛ فَاتْرُكُوْهُ

“Saya ini hanya seorang manusia, kadang salah dan kadang benar. Cermatilah pendapatku, setiap yang sesuai dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah; maka ambillah. Dan setiap yang tidak sesuai dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah; maka tinggalkanlah..”

[Lihat: Muqaddimah Shifatush Shalaatin Nabiyy, karya Imam Al-Albani -rahimahullaah-]

Orang yang hatinya berpenyakit; maka dia akan mencari-cari pendapat yang salah dan aneh dari para ulama; demi untuk mengikuti nafsunya dalam menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal. Sulaiman At-Taimi -rahimahullaah- berkata:

لَوْ أَخَذْتَ بِرُخْصَةِ كُلِّ عَالِمٍ أَوْ زَلَّةِ كُلِّ عَالِمٍ؛ اجْتَمَعَ فِيْكَ الشَّرُّ كُلُّهُ

“Andai engkau mengambil pendapat yang mudah-mudah saja dari para ulama, atau mengambil setiap ketergelinciran dari pendapat para ulama; pasti akan terkumpul padamu seluruh keburukan.” [Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dalam Hilyatul Auliya, 3172]

11. DEMONSTRASI ADALAH AMAR MA’RUF NAHI MUNKAR -DAN PEMIMPIN WAJIB DINASEHATI-, DAN HAL ITU MERUPAKAN SEUTAMA-UTAMA JIHAD

Inilah perkataan mereka, dan di antara yang mereka bawakan adalah Hadits dari Abu Sa’id Al-Khudri -radhiyallaahu ‘anhu-, bahwa Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- bersabda:

ﺃَﻓْﻀَﻞُ ﺍﻟْﺠِﻬَﺎﺩِ ﻛَﻠِﻤَﺔُ ﻋَﺪْﻝٍ ﻋِﻨْﺪَ ﺳُﻠْﻄَﺎﻥٍ ﺟَﺎﺋِﺮٍ ﺃَﻭْ ﺃَﻣِﻴْﺮٍ ﺟَﺎﺋِﺮٍ

“Jihad yang paling utama adalah: mengatakan perkataan yang ‘adil di sisi penguasa atau pemimpin yang zhalim.”

HR. Abu Dawud (no. 4344), At-Tirmidzi (no. 2174), dan Ibnu Majah (no. 4011).

Dan dalam riwayat Ahmad (V/251 & 256):

كَلِمَةُ حَقٍّ

“Perkataan yang haqq (benar).”

Hadits ini Shahih. Lihat Silsilah Al-Ahaadiits Ash-Shahiihah (no. 491), karya Imam Al-Albani -rahimahullaah-

Bahkan jika seseorang mati karena dibunuh oleh penguasa yang zhalim -disebabkan amar ma’ruf nahi munkar-; maak dia termasuk pemimpin para Syuhada.

Dari Jabir -radhiallahu ‘anhu-, Rasulullah -ahallallahu ‘alaihi wa sallam- bersabda:

ﺳَﻴِّﺪُ ﺍﻟﺸُّﻬَﺪَﺍﺀِ: ﺣَﻤْﺰَﺓُ ﺑْﻦُ ﻋَﺒْﺪِ ﺍﻟْﻤُﻄَﻠِّﺐِ، ﻭَﺭَﺟُﻞٌ ﻗَﺎﻝَ ﺇِﻟَﻰ ﺇِﻣَﺎﻡٍ ﺟَﺎﺋِﺮٍ؛ ﻓَﺄَﻣَﺮَﻩُ ﻭَﻧَﻬَﺎﻩُ، ﻓَﻘَﺘَﻠَﻪُ

“Penghulu para Syuhada adalah: Hamzah bin ‘Abdul Muththalib, dan orang yang berkata melawan penguasa kejam, dimana dia melarang dan memerintah (penguasa tersebut), namun akhirnya dia mati terbunuh.”

HR. Al-Hakim (no. 4872), daa menyatakan Shahih, akan tetapi Al-Bukhari dan Muslim tidak meriwayatkannya. Adz-Dzahabi menyepakatinya. Syaikh Al-Albani mengatakan: Hasan. Lihat Silsilah Al-Ahaadiits Ash-Shahiihah (no. 374).

JAWABANNYA: HADITSNYA BENAR AKAN TETAPI PEMAHAMANNYA YANG SALAH

PERTAMA: kata-kata dalam Hadits (عِنْدَ سُلْطَانٍ جَائِرٍ) menunjukkan bahwa menasehatinya di dekat penguasa dengan mendatangi dan tidak menunjukkan terang-terangan sebagaimana; diisyaratkan oleh kata عِنْدَ yang artinya di sisi.

Demikian dalam riwayat kedua kata ﺭَﺟُﻞٌ ﻗَﺎﻝَ ﺇِﻟَﻰ ﺇِﻣَﺎﻡٍ ﺟَﺎﺋِﺮٍ dan lelaki yang berkata dan datang kepada imam yang dzolim. Ada kata (إلى) berarti kata di Tadhmin; memiliki makna: mendatangi, bukan turun ke jalan dan demonstrasi.

Kalau memang anda mampu; maka silahkan datang langsung ke dalam istana dan amar ma’ruf & nahi munkar kepada pemerintah walaupun sampai terbunuh. Itu baru sesuai dengan Hadits, bukan demo di jalanan yang tidak sesuai dengan Hadits di atas.

KEDUA: Hadits Nabi adalah saling menjelaskan satu sama lainnya; sehingga terbentuklah pemahamannya benar. Maka Hadits di atas dijelaskan dengan cara: menasehati pemimpin dengan cara yang baik dan benar dengan tidak dengan terang-terangan. Dan ber-amar ma’ruf serta nahi munkar kepadanya adalah dengan mendatanginya secara langsung -sebagaimana pemahaman dan pengamalan para Shahabat-.

12. DEMONSTRASI PERNAH DILAKUKAN SHAHABAT.

PERTAMA: KISAH ISLAMNYA ‘UMAR YANG THAWAF BERBARIS BERSAMA HAMZAH.

KITA JAWAB: Kisahnya lemah sekali, Syaikh Al-Albani mengatakan: Munkar; sehingga tidak bisa dijadikan hujjah. [Lihat: Silsilah Al-Ahaadiits Adh-Dha’iifah (no. 6531)]

Kalaupun Shahih; maka bukanlah menjadi dalil untuk demonstrasi; karena ini adalah pengumuman Islamnya Hamzah dan ‘Umar; maka di mana letak demonstrasinya? Dan dalam rangka menentang apa?

KEDUA: KISAH WANITA YANG MENDATANGI NABI UNTUK MENGADUKAN PERILAKU SUAMINYA YANG KASAR TERHADAP SUAMI.

KITA JAWAB: INI BUKAN DEMO

Bahkan inilah yang di syari’atkan: mengadukan permasalahan langsung dengan menghadap pemerintah; bukan berdemo di jalan. Karena Shahabiyat langsung datang ke rumah Nabi dan bukan keliling kota Madinah berjalan-jalan meneriakkan yel-yel bahwa suami mereka berbuat kasar.

Bantahan kedua: Ini terjadi bukan karena kesepakatan, bahkan hanya kebetulan banyak para wanita yang mengadukan kepada Nabi perihal suami mereka. Lantas bagaimana dengan demonstrasi yang menggerakkan masa?? Alangkah jauhnya perbedaan antara keduanya!

Masih banyak syubhat (kerancuan) dalam masalah Demonstrasi -yang lebih lemah dari Syubhat di atas-; Insyaa Allaah -jika masih ada kesempatan- akan ada bantahan jilid selanjutnya terhadap Sybhat mereka.

Semoga bermanfaat.

Dika Wahyudi Lc.

Sumber : https://www.facebook.com/dika.wahyudi.140/posts/764094400411089

Bantu Sebarkan Melalui...Email this to someoneShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Share on LinkedIn
DEMONSTRASI (bagian pertama): TA’SHIIL (PONDASI) TENTANG HARAMNYA DEMONSTRASI

LOYAL TANPA SADAR (DEMONSTRASI)

Dika Wahyudi Lc.

Di antara prinsip ‘Aqidah yang mendasar dalam syari’at Islam adalah prinsip Al-Wala Wal Bara’ (sikap loyal dan berlepas diri). Dalam pembahasan yang luas -berkaitan dengan masalah Al-Wala Wal Bara’ ini- ada satu pasal penting dalam Al-Wala Wal Bara’; yaitu: membenci orang-orang yang di benci Allah -‘Azza Wa Jalla- dan berlepas diri dari mereka. Seperti: membenci orang kafir, musyrik, komunis, atheis, munafik dan lain-lain. Walaupun mereka tidak menghina islam; mereka wajib dibenci dan kita berlepas diri dari mereka, terlebih lagi jika mereka menghina dan menghujat Islam yang mulia ini.

Namun tanpa disadari, emosi yang meledak dan menggebu dari sebagian kaum muslimin yang berteriak anti kafir penista agama; justru sikap mereka pada hakikatnya loyal kepada orang-orang kafir. Orang beriman manapun pasti dan harus marah melihat atau mendengar Agamanya dinistakan. Namun jangan sampai salah langkah. Bahkan meninggalkan sunah Nabi yang mulia dalam menasehati pemimpin serta lebih memilih cara-cara orang kafir menasehati pemimpin mereka. Ketahuilah!! sesungguhnya bentuk loyalitas terhadap orang kafir sangatlah banyak. Di antara bentuk loyalitas kepada mereka adalah tasyabbuh kepada mereka.

Syaikh al-Fauzan berkata:

“Di antara bentuk loyalitas yang nampak pada orang kafir

1. Tasyabbuh (menyerupai mereka) dalam pakaian, pembicaraan, dan selainnya.
Karena tasyabbuh (menyerupai mereka) dalam pakaian, pembicaraan dan lainnya menunjukkan kepada kecintaan kepada orang yang ditiru. Oleh sebab itu Nabi shallallahu alaihi wa salam bersabda:

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ؛ فَهُوَ مِنْهُمْ

“Barangsiapa yang menyerupai satu kaum; maka dia termasuk kaum tersebut.” HR. Abu Daud (no. 4033).

Maka diharamkan Tasyabbuh dengan orang kafir dalam hal yang khusus bagi mereka; berupa: adat kebiasaan mereka, ibadah mereka, sifat dan akhlak mereka; seperti memotong jenggot, memanjangkan kumis, berbicara dengan bahasa mereka, kecuali apabila dibutuhkan dan dalam bentuk pakaian, cara makan dan minum, serta selainnya.” [Al-Walaa Wal Baraa’ Fil Islaam (hlm. 3)]

Yang menjadi titik permasalahannya sekarang ini adalah: mementang kafir penista agama dengan berdemonstrasi. Padahal demonstrasi adalah produk unggulan dari demokrasi, dan demokrasi adalah sistem kufur yang kita -sebagai muslim- wajib berlepas dari dari sistem kufur seperti ini.

Ironis memang, berjuang untuk islam “yang katanya” menolak dan menghujat si kafir dalam satu sisi; tapi justru loyal -pada sisi lain- kepada orang kafir. Yang lebih aneh bin ajaib adalah: sikap sebagian ikhwan pengajian yang sebagian mereka terombang-ambing dalam fitnah ini, ada yang membolehkan -sampai mencari-cari dalil yang kalau sekiranya ada di ujung dunia pun akan dicarinya; yang pada hakikatnya itu bukanlah dalil-. Atau mencari-cari fatwa serampangan -padahal fatwa ulama Kibar dan Rabbani sudah jelas dan tegas melarang dan mengharamkan demonstrasi-.

Bahkan ada yang sibuk mengambil kesimpulan dari perkataan Da’i -yang dikira sebagai angin segar membenarkan perbuatan mereka-; namun ketika diteliti dan ditanya: ternyata para Da’i itu pun berlepas diri dari kesimpulan dari orang-orang yang mendukung demonstrasi.

Sungguh aneh fenomena yang terjadi akhir zaman ini: sangat banyak peristiwa yang tidak kita dapati di medan Dakwah di masa lalu; ternyata terjadi di zaman kita sekarang. Karena sebab inilah kita akan membahas dalil-dalil haramnya demonstrasi. Karena agama islam tegak dengan Dalil dan Nash; bukan hanya katanya atau menurut saya.

DALIL-DALIL DIHARAMKANNYA DEMONSTRASI

1. DEMONSTRASI MENAFIKAN/MENIADAKAN KESABARAN YANG DIPERINTAHKAN NABI -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- TERHADAP KEZHALIMAN PENGUASA.

Sangat banyak Hadits-Hadits Shahih yang memerintahkan kita bersabar dengan pemerintahan yang zhalim. Dan melakukan demonstrasi adalah menafikan kesabaran tersebut. SENGAJA SAYA BAWAKAN HADITS YANG BANYAK KARENA INILAH MANHAJ: BERPEGANG KEPADA DALIL. KALAUPUN BERPEGANG KEPADA FATWA; MAKA FATWA YANG BERSANDAR PADA DALIL.

Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam-:

إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ بَعْدِي أَثَرَةً وَأُمُورًا تُنْكِرُونَهَا. قَالُوا: فَمَا تَأْمُرُنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ :أَدُّوا إِلَيْهِمْ حَقَّهُمْ، وَسَلُوا اللَّهَ حَقَّكُمْ

“Sesunggunya sepeninggalku kalian akan melihat atsarah (egoisme pemimpin yang mementingkan diri sendiri) dan perkara-perkara yang kalian ingkari.” Para sahabat berkata: ”Wahai Rasulullah, apa yang engkau perintahkan kepada kami?” Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- bersabda: “Tunaikanlah hak mereka, dan mintalah hak kalian kepada Allah!” HR. Al-Bukhari (no. 7052) dan Muslim (no. 4881)

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، عَنْ أُسَيْدِ بْنِ حُضَيْرٍ: أَنَّ رَجُلاً مِنَ الأَنْصَارِ خَلاَ بِرَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-، فَقَالَ: أَلاَ تَسْتَعْمِلُنِي كَمَا اسْتَعْمَلْتَ فُلاَنًا؟ فَقَالَ: إِنَّكُمْ سَتَلْقَوْنَ بَعْدِى أَثَرَةً، فَاصْبِرُوا حَتَّى تَلْقَوْنِي عَلَى الْحَوْضِ

Dari Anas bin Malik, dari Usaid bin Hudair: Sesungguhnya ada seorang lelaki dari kalangan Anshar menemui Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- empat mata, kemudian Shahabat itu berkata: “Tidakkah engkau mengangkatku (menjadi pegawai) sebagaimana engkau mengangkat fulan?” Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- bersabda: “Sesungguhnya kalian akan melihat pemimpin yang hanya mementingkan diri sendiri, bersabarlah! Sampai kalian bertemu denganku di telaga!” HR. Al-Bukhari (no. 6648), Muslim (no. 4885), dan At- Tirmidzi (no. 2189).

عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ وَائِلٍ الْحَضْرَمِي، عَنْ أَبِيهِ ،قَالَ: سَأَلَ سَلَمَةُ بْنُ يَزِيدَ الْجُعْفِي رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-، فَقَالَ: يَا نَبِي اللَّهِ! أَرَأَيْتَ إِنْ قَامَتْ عَلَيْنَا أُمَرَاءُ؛ يَسْأَلُونَا حَقَّهُمْ، وَيَمْنَعُونَا حَقَّنَا، فَمَا تَأْمُرُنَا؟ فَأَعْرَضَ عَنْهُ، ثُمَّ سَأَلَهُ؛ فَأَعْرَضَ عَنْهُ، ثُمَّ سَأَلَهُ فِي الثَّانِيَةِ أَوْ فِي الثَّالِثَةِ؛ فَجَذَبَهُ الأَشْعَثُ بْنُ قَيْسٍ، وَقَالَ: اسْمَعُوا وَأَطِيعُوا! فَإِنَّمَا عَلَيْهِمْ مَا حُمِّلُوا وَعَلَيْكُمْ مَا حُمِّلْتُم

Dari Alqamah bin Wa-il Al-Hadhrami, dari ayahnya: Bahwa Salamah bin Yazid Al-Ju’fi bertanya kepada Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam-: “Wahai Nabi Allah, bagaimana menurutmu apabila tegak di atas kami: pemimpin yang mereka meminta kepada kami hak mereka, dan mencegah kami dari hak kami, apa yang kamu perintahkan kepada kami? Kemudian Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- berpaling darinya. Kemudian dia bertanya lagi; dan Rasulullah berpaling darinya, kemudian bertanya lagi dua atau tiga kali. Kemudian ditariklah dia oleh Al-Ats’ats bin Qais. Dan Rasulullah -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- bersabda: “Dengar dan taatlah kalian kepada pemimpin! Sesungguhnya mereka kewajiban mereka adalah: apa yang dibebankan kepada mereka, dan kewajiban adalah: apa yang dibebankan kepada kalian.” HR. Muslim (no. 4888).

عن حُذَيْفَةُ بْنُ الْيَمَانِ، قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ! إِنَّا كُنَّا بِشَرٍّ، فَجَاءَ اللَّهُ بِخَيْرٍ فَنَحْنُ فِيهِ، فَهَلْ مِنْ وَرَاءِ هَذَا الْخَيْرِ شَرٌّ؟ قَالَ: نَعَمْ. قُلْتُ: هَلْ وَرَاءَ ذَلِكَ الشَّرِّ خَيْرٌ؟ قَالَ: نَعَمْ. قُلْتُ: فَهَلْ وَرَاءَ ذَلِكَ الْخَيْرِ شَرٌّ؟ قَالَ: نَعَمْ. قُلْتُ: كَيْفَ؟ قَالَ: يَكُونُ بَعْدِى أَئِمَّةٌ لاَ يَهْتَدُونَ بِهُدَاي وَلاَ يَسْتَنُّونَ بِسُنَّتي، وَسَيَقُومُ فِيهِمْ رِجَالٌ قُلُوبُهُمْ قُلُوبُ الشَّيَاطِينِ فِي جُثْمَانِ إِنْسٍ. قَالَ: قُلْتُ كَيْفَ أَصْنَعُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنْ أَدْرَكْتُ ذَلِكَ؟ قَالَ: تَسْمَعُ وَتُطِيعُ لِلأَمِيرِ وَإِنْ ضُرِبَ ظَهْرُكَ، وَأُخِذَ مَالُكَ؛ فَاسْمَعْ وَأَطِعْ

Dari Hudzaifah bin Al-Yaman dia berkata: Wahai Rasulullah sesungguhnya dahulu kami berada dalam keburukan dan Allah datang dengan kebaikan ini dan kami berada di dalamnya. Apakah setelah kebaikan ini ada keburukan? Beliau menjawab: “Ya.” Aku bertanya: Apakah setelah keburukan itu ada kebaikan? Beliau menjawab: “Ya.” Aku bertanya lagi: Apakah setelah kebaikan itu ada keburukan? Rasul menjawab: “Ya.” Aku bertanya lagi: Bagaimana (keburukan itu?” Beliau menjawab: “Akan ada setelahku: para imam (pemimpin) yang tidak mengambil petunjuk dariku, dan tidak mengambil Sunnahku. Dan akan ada sekelompok lelaki di antara mereka yang hati mereka adalah hati setan dalam tubuh manusia.” Aku bertanya lagi: Apa yang harus aku lakukan apabila aku menemui yang demikian; wahai Rasulullah? Beliau menjawab: “Engkau dengar dan ta’at kepada pemimpin; walaupun dia memukul punggungmu dan mengambil hartamu, maka dengar dan taatlah!” HR. Muslim (no. 4891)

2. RASULULLAH -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- TELAH MENGAJARKAN KEPADA KITA CARA MENASEHATI PEMIMPIN, SEDANGKAN DEMONSTRASI BUKANLAH CARA YANG BELIAU AJARKAN

Bukanlah suatu hal yang tersembunyi bagi kalangan pelajar: Hadits tentang Khuthbatul Haajah, dan di antara kandungan Khuthbah tersebut adalah sabda beliau:

وَخَيْرَ الْهُدَى هُدَى مُحَمَّدٍ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-

“Dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Nabi Muhammad -shallallaahu alaihi wa salam-.”

Maka tidak layak dan tidak halal bagi seseorang yang mengetahui petunjuk Nabi -shallallaahu alaihi wa salam- dalam suatu hal; kemudian dia mengambil petunjuk dari selain beliau; siapa pun orangnya. Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab -dalam Kitab Tauhid- membawakan sebuah bab: BARANGSIAPA YANG MENTAATI ULAMA DAN PEMIMPIN DALAM MENGHARAMKAN APA YANG DIHALALKAN ALLAH DAN MENGHALALKAN APA YANG DIHARAMKAN ALLAH; MAKA DIA TELAH MENJADIKAN MEREKA SEBAGAI TUHAN TANDINGAN.

Penulis membawakan atsar dari Ibnu ‘Abbas -radhiyallaahu ‘anhumaa- ketika membantah orang-orang yang membawakan perkataan Abu Bakar dan /Umar -radhiyallaahu ‘anhumaa- yang melarang dari Haji Tamaththu’ yang bertentangan dengan ajaran Nabi -shallallaahu alaihi wa salam- yang menganjurkannya:

يُوْشِكُ أَنْ تَنْزِلَ عَلَيْكُمْ حِجَارَةٌ مِنَ السَّمَاءِ؛ أَقُوْلُ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ، وَتَقُوْلُوْنَ: قَالَ أَبُوْ بَكْرٍ وَعُمَرُ

“Hampir-hampir kalian dihujani batu dari langit, aku mengatakan: “Rasulullah bersabda”; sedangkan kalian mengatakan “Berkata Abu Bakar dan Umar”. Diriwayatkan oleh Ahmad (no. 3121). Dan Al-Khathib dalam Al-Faqih Wal Mutafaqqih (1/145).

Imam Syafi’i -rahimahullaah- berkata:

أَجْمَعَ الْعُلَمَاءُ عَلَى أَنَّ مَنْ اسْتَبَانَتْ لَهُ سُنَّةُ رَسُوْلُ اللهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-؛ لَمْ يَكُنْ لَهُ أَنْ يَدَعَهَا لِقَوْلِ أَحَدٍ

“Para ulama telah ijma’ (sepakat) bahwa barangsiapa yang jelas sunah Rasulullah -shallallaahu alaihi wa salam- baginya; maka tidak boleh baginya untuk meninggalkan Sunnah tersebut dikarenakan mengikuti perkataan seseorang.” [Lihat I’laamul Muwaqqi’iin (2/282), karya Imam Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah -rahimahullaah-.

Oleh karena itu: lihatlah petunjuk Nabi -shallallaahu alaihi wa salam- dalam menasehati pemerintah. Apabila sudah jelas petunjuk dari beliau; apakah halal bagi kita untuk memilih jalan lainnya?!

PERTAMA: Imam Ahmad (no. 15.333- cet. Muassasah Ar-Risaalah) meriwayatkan kisah ‘Iyadh bin Ghanm ketika menaklukkan kota Daaraa, kemudian dia mencambuk penduduknya, maka marahlah Hisyam bin Hakim kepadanya sampai mengangkat suara dengan keras; sehingga ‘Iyadh pun marah. Kemudian berlalulah beberapa malam. Kemudian ‘Iyadh didatangi Hisyam bin Hakim untuk meminta ma’af, dan Hisyam berkata: Tidakkah engkau mendengar Nabi -shallallaahu alaihi wa salam- bersabda: Sesungguhnya di antara manusia yang paling keras adzabnya adalah manusia yang paling keras siksanya kepada manusia lainnya di dunia.”? Maka ‘Iyadh berkata: Wahai Hisyam bin Hakim, kami telah mendengar apa yang kamu dengar dan melihat apa yang kamu lihat, tidakkah engkau mendengar Rasulullah -shallallaahu alaihi wa salam- bersabda:

مَنْ أَرَادَ أَنْ يَنْصَحَ لِسُلْطَانٍ بِأَمْرٍ، فَلاَ يُبْدِ لَهُ عَلاَنِيَةً، وَلٰكِنْ لِيَأْخُذْ بِيَدِهِ، فَيَخْلُوَ بِهِ، فَإِنْ قَبِلَ مِنْهُ فَذَاكَ، وَإِلاَّ كَانَ قَدْ أَدَّى الَّذِي عَلَيْهِ لَهُ

“Barangsiapa yang ingin menasehati penguasa dengan suatu perkara; maka janganlah dia menampakkan dengan terang-terangan. Akan tetapi hendaklah dia mengambil tangannya dan menyepi. Apabila penguasa tersebut menerima; maka itulah maksud yang diinginkan, dan apabila tidak; maka sungguh dia telah melaksanakan kewajibannya.”

Sesungguhnya -wahai Hisyam- engkau adalah orang yang lancang, karena engkau lancang kepada penguasa. Tidakkah engkau takut dibunuh oleh penguasa sehingga engkau menjadi orang yang di bunuh oleh Sulthan (pilihan) Allah?!

[Diriwayatkan pula oleh Ibnu Abi ‘Ashim (II/507), Al-Hakim (III/290) dan d shahihkan Al-Imam Al-Albani dalam “Zhilaalul Jannah” (no. 507), serta dihasankan oleh Syaikh Syu’aib Al-Arnauth dalam ta’liqnya terhadap Musnad Imam Ahmad -semoga Allah merahmati keduanya-. Dan hadits ini adalah maqbul (diterima dan diamalkan), walaupun orang-orang yang benci berupaya untuk mendha’ifkannya.

KEDUA: Imam Ahmad (no. 19415- cet. Muassasah Ar-Risaalah) meriwayatkan kisah Sa’id bin Jumhan bersama ‘Abdullah bin Abi Aufa.

Sa’id bin Jumhan berkata: Aku mendatangi ‘Abdullah bin Abi Aufa dan dia sudah buta matanya. Maka aku mengucapkan salam kepadanya dan dia berkata kepadaku: “Siapa kamu?” Aku berkata: Aku Sa’id bin Jumhan. Dia berkata: “Apa yang terjadi pada orang tuamu?” Aku berkata: Dibunuh oleh Azariqoh (sekte Khawarij). Dia berkata: “Semoga Allah melaknat Azariqoh, Rasulullah -shallallaahu alaihi wa salam- bersabda kepada kami: “Sesungguhnya mereka adalah anjing Neraka.” Aku berkata: Azariqoh saja atau seluruh Khawarij? Dia berkata: “Bahkan seluruh Khawarij.” Aku berkata: Akan tetapi penguasa berbuat zhalim dan melakukan (berbagai kejelekan) kepada manusia.” Maka dia mengambil tanganku dan mencubit dengan sangat keras, kemudin berkata: “Celaka engkau wahai Ibnu Jumhan! Hendaklah engkau berpegang pada As-Sawaad Al-A’zham (para Shahabat Nabi)!! Hendaklah engkau berpegang pada As-Sawaad Al-A’zham (para Shahabat Nabi)!! Apabila penguasa mendengarkan perkataanmu; maka datangilah rumanhya dan beritahukanlah sesuatu yang kamu ketahui ilmunya. Apabila dia menerima darimu; (maka itu yang diharapkan), dan apabila tidak; maka tinggalkan dia, sesungguhnya engkau tidak lebih mengetahui tentangnya dibandingkan dia sendiri.”

3. DEMONSTRASI MERUPAKAN BENTUK TASYABBUH (PENYERUPAAN) DENGAN ORANG KAFIR

Tidak diragukan lagi bahwa demonstrasi merupakan produk kafir dan kebiasaan mereka -sebagaimana yang telah saya jelaskan di awal pembahasan-. Maka, janganlah seseorang menganggap remeh masalah Tasyabbuh ini! Karena, menyerupai mereka dalam hal fisik saja akan berakibat dan menyeret seseorang dalam menyerupai dalam hal keyakinan dan hati.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah -rahimahullaah- berkata: “Sesungguhnya ikut serta dalam perkara yang nampak (dengan orang kafir) adalah: akan mewariskan kesesuaian dan keserupaan antara dua kubu (yang meniru dan yang ditiru), yang akan menyeret kepada kesamaan dalam akhlak dan amal perbuatan. Dan ini adalah perkara yang bisa dirasakan dengan indera kita. Karena sesungguhnya orang yang memakai pakaian Ahli Ilmu, maka dia akan merasakan dalam hatinya bahwa dia bagian dari mereka. Dan orang yang memakai pakaian tentara; maka dia akan merasakan dalam hatinya ada kesesuaian/kesamaan dalam akhlaknya, dan akhirnya tabiatnya akan menuntut kepada akhlak tersebut; kecuali ada penghalangnya…” [Iqthidhaa’ Ash-Shiraathil Mustaqiim (I/80-82)]

Bagaimana dengan demonstrasi?! Berapa banyak kesamaan dan kesesuaian para pendemo dengan orang kafir??!!

4. MUDHARAT (KEJELEKKAN) YANG DIHASILKAN DARI DEMOSTRASI AMATLAH BANYAK.

Orang yang Faqih adalah orang yang mengetahui ma’alaat (apa yang akan terjadi nantinya ketika berfatwa demikian). Sehingga sebelum berfatwa dan terjadi fitnah; maka orang yang ‘Alim dan Faqih akan mengetahui dampaknya sebelum terjadi fitnah.

Al-Imam Hasan Al-Bashri berkata:

إِنَّ هٰذِهِ الْفِتْنَةَ إِذَا أَقْبَلَتْ؛ عَرَفَهَا كُلُّ عَالِمٍ، وَإِذَا أَدْبَرَتْ؛ عَرَفَهَا كُلُّ جَاهِلٍ

“Sesungguhnya fitnah (ujian) ini: apabila akan datang; maka sudah diketahui oleh orang ‘alim, dan apabila telah berlalu; maka barulah orang jahil/bodoh itu mengerti.” [Thabaqaat Ibni Sa’d (VII/166) dan Hilyatul Auliyaa’ (IX/24)]

Al-Imam Asy-Syatibi mengatakan: “Memikirkan buah satu perbuatan adalah hal yang sangat penting dalam pandangan syari’at, baik perbuatan itu benar ataupun salah. Sebab, seorang ‘alim tidak bisa menghukumi secara benar tentang satu perbuatan kecuali setelah melihat buah yang dihasilkan dari perbuatan tersebut -berupa kebaikan atau keburukan-.” [Al-Muwaafaqaat (IV/194)]

Kalau kita anggap demonstrasi hukum asalnya adalah halal saja -misalnya-, namun dampaknya akan buruk; maka harus dilarang, lalu bagaimana kalau sudah haram, dampaknya juga sangat buruk di belakangnya.

DI ANTARA KEBURUKAN DEMONSTRASI ADALAH:

1. Sebagai jalan untuk memberontak kepada penguasa. Dan ini realita yang terjadi dan disaksikan sejarah berulang-ulang -walaupun diingkari oleh pembela demonstrasi-.

‘Abdullah bin’ Ukaim berkata: “Saya tidak akan membantu menumpahkan darah seorang khalifah setelah terbunuhnya Utsman selama-lamanya.” Ditanyakan kepadanya: “Wahai Abu Ma’bad, apakah engkau membantu (pemberontak) untuk membunuhnya?” Dia berkata: “Saya menilai bahwa menyebutkan keburukan penguasa adalah kunci pembuka untuk menumpahkan darahnya.” [Thabaqaat Ibni Sa’ad (VI/115)]

Al-Hafizh Ibnu Hajar -rahimahullaah- berkata: “Fktor utama terbunuhnya Utsman adalah: celaan kepada gubernur; yang secara otomatis kepada beliau juga yang mengangkat mereka sebagai gubernur.” [Fat-hul Baari’ (XIII/115)]

Lihatlah keadaan pendemo sekarang yang mendemo gubernur:

ما أشبه اليوم بالبارحة

Mirip sekali kejadian sekarang dengan zaman dahulu!

2. Menyusahkan kaum muslimin lainnya; berupa: menimbulkan kemacetan, sampah dibuang sembarangan dan berserakan, membuat kesulitan kaum muslimin belajar, kerja, dan aktivitas lainnya.

Padahal Nabi -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- bersabda:

الإِيمَانُ بِضْعٌ وَسَبْعُونَ أَوْ بِضْعٌ وَسِتُّونَ شُعْبَةً، فَأَفْضَلُهَا قَوْلُ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللَّهُ، وَأَدْنَاهَا إِمَاطَةُ الأَذَى عَنِ الطَّرِيقِ، وَالْحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنَ الإِيمَانِ

“Iman itu 70 atau 60 cabang lebih, yang paling utama adalah: mengucapkan Laa Ilaaha Illallah, dan yang paling rendah adalah: menyingkirkan gangguan dari jalan. Dan malu adalah salah satu cabang dari iman” HR. Muslim (no. 162)

Kalau menyingkirkan gangguan di jalan saja termasuk cabang keimanan; maka menyusahkan orang di jalan dan mengganggu jalan mereka: adalah cabang kekufuran.

3. Menimbulkan rasa takut pada masyarakat.

4. Membuka kesempatan untuk menumpahkan darah sesama muslim, dan tindakan kriminalitas lainnya.

5. Meninggalkan Sunnah dan menghidupkan Bid’ah.

6. Ikhtilath (bercampur) dengan lawan jenis.

7. Menimbulkan permusuhan dengan petugas keamanan.

8. Membuang waktu dan harta tanpa hal yang dibenarkan.

9. Berpalingnya umat dari wasilah yang dibolehkan dan dianjurkan syari’at.

10. Melemahnya -bahkan hilangnya- Al-Wala dan Al-Bara’ terhadap tokoh kesesatan dan penyimpangan serta Ahlul Bid’ah. Bahkan mereka mengatakan: BIARKAN KAMI!!! UMAT ISLAM SEDANG BERSATU!!!

Di atas apa mereka bersatu!?? Di atas kebenaran?? Atau kebathilan!!!

…تَحْسَبُهُمْ جَمِيْعًا وَقُلُوْبُهُمْ شَتَّى…

“…Engkau kira mereka bersatu padahal hati mereka terpecah belah…” (QS. Al-Hasyr: 14)

11. Membuka jalan bagi Ahlul Bid’ah untuk menyebarkan syi’ar mereka. Lihat saja: mereka pasti membawa bendera partai dan kelompok mereka! Dan ini membawa kepada ashabiyyah (fanatic golongan) versi jahiliyyah.

12. Lama-kelamaan demo akan dianggap ibadah dan mendapatkan pahala dengannya. Dan ini realita, dan kita menyaksikan sendiri perkataan mereka!

13. Hilangnya wibawa pemimpin dengan dihujat dan dicela dihadapan khalayak ramai.

14. Dan lain sebagainya silahkan anda tambah sendiri.

Dengan kerusakan yang banyak ini, apakah masih ragu kalau demo itu haram?? Rokok saja anda berteriak dengan lantang kalau itu haram karena banyak mudharat (kejelekan)nya -walaupun memang ada manfaatnya-. Dan keburukan rokok kembali pada individu sendiri dan orang sekelilingnya. Lalu bagaimana dengan demonstrasi yang keburukannya kembali pada khalayak yang banyak -bahkan dalam berbangsa dan bernegara-???!!!

5. DEMONSTRASI APABILA TERMASUK IBADAH; MAKA IA ADALAH BID’AH, DAN APABILA MASUK KEPADA MU’AMALAH; MAKA IA TERMASUK MU’AMALAH YANG DILARANG/DIHARAMKAN.

Tidak tersembunyi lagi bahwa poster dan ajakan mereka untuk berdemo adalah melakukan JIHAD KONSTITUSIONAL. Kalaulah itu jihad; maka jihad itu memiliki aturan -sebagaimana ibadah lainnya-. Dan tidak pernah dicontohkan bahwa Nabi -shallallaahu ‘alaihi wa sallam- dan para Shahabat beliau berjihad dengan Demonstrasi. Maka kalau dianggap ibadah; maka ia temasuk perbuatan Bid’ah.

Apabila mereka menganggap ini masalah mu’amala -sehingga tidak masuk kategori Bid’ah-; maka kita mengatakan: dalam masalah mu’amalah pun sudah diatur dalam Islam, ada mu’amalah yang halal, dan ada mu’amalah yang haram. Jual beli adalah halal, riba adalah diharamkan, makan ayam adalah halal, makan bangkai adalah haram dan makan babi juga haram, bekerja adalah halal -untuk mencari nafkah-, namun korupsi, suap, mencuri; ini semua diharamkan.

Dengan dalil-dalil di atas (yang menunjukkan haramnya demonstrasi): apakah masih tersisa lagi keyakinan bahwa demonstrasi adalah mu’amalah yang di halalkan!??

6. FATWA ULAMA BESAR DUNIA

Saya tidak akan membahas panjang lebar masalah fatwa. Karena sudah bertebaran di media sosial dan sangat jelas -alhamdulillaah-. Dan sekali lagi: fatwa itu kita ambil karena sesuai dengan dalil-dalil yang ada. Bukan hanya sekedar mengikuti fatwa dan inilah Manhaj.

Dika Wahyudi Lc.

 

SUMBER: https://www.facebook.com/dika.wahyudi.140/posts/763990177088178

Bantu Sebarkan Melalui...Email this to someoneShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Share on LinkedIn

Bantu Sebarkan Melalui...Email this to someoneShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Share on LinkedIn